Apakah Blogger Sebuah Profesi?

Kalau mengutip jargonnya bang Enda ‘why not?’

gambar dari sini

gambar dari sini

Mungkin perlu dijelaskan dulu mengenai definisi blogger. Blogger itu merupakan individu yang mempunyai blog. Punya blog berarti kegiatannya adalah menulis. Apa yang ditulis? Itu tergantung si blogger, bisa menjadi semacam diary, bisa menjadi semacam direktori, bisa menjadi semacam pusat informasi, bisa menjadi semacam penyampai opini dsbnya. Dan semua orang yang memilik blog adalah blogger, walopun update blog setahun sekali, yang penting di update

Tidak bisa dihindari bahwa, saya adalah blogger yang lahir dari jaman di mana blogger-blogger itu -pernah- sangat akrab, tulus, rukun dan guyub. Kami bertemu melalui blog, berinteraksi di blog, kemudian menjadi akrab seperti keluarga, bahkan ada yang akhirnya menikah. Tulisan yang kami posting itu beragam, bisa curhat, opini, minta pendapat dsbnya. Dari yang penting sampai tidak penting bahkan hal remeh-temeh pun ditulis :lol:. Komen artikel sudah layaknya obrolan di grup whatsap, rame! Postingan berbalas postingan, serulah pokoknya. Setiap pagi, yang pertama kali dibuka adalah blog atau blog yang dikunjungi sebelumnya, untuk melihat komen apa saja yang sedang berlangsung. Tidak jarang, dari komen yang jumlahnya ratusan itu kemudian menjadi satu artikel baru, begitu seterusnya. Iya, ratusan tapi bukan di blogku pastinya 😆

Pada waktu itu, ada beberapa blogger yang akhirnya dilamar oleh beberapa media untuk menjadi kontributor, itu sempat menjadi semangat buat saya untuk terus menulis, mana tau dilamar,,,,, jadi penulis :lol:. Buat saya sangat mevvah sekali, ntah saya yang masih polos atau memang pada waktu itu, kebiasaan kami menulis, kepolosan dan ketulusan artikel-artikel yang kami tulis ketika dihargai dengan satu pekerjaan adalah hal yang luar biasa. Ternyata jadi blogger itu selain bisa banyak temen, banyak informasi, ketemu blogger-blogger keren juga bisa menghasilkan. Tren punya blog pada waktu itu hanyalah biar bisa ikutan kopdar terus ketemu dengan blogger keren macam Mbak Dos dan Ndorokakung 😆 iya, sesimple itu

pertama kali ketemuan sama mbak Dos, Ndorokakung, Masova dan Raditya Dika :lol:

pertama kali ketemuan sama mbak Dos, Ndorokakung, Masova dan Raditya Dika 😆

sedikit foto ketika pesta blogger 2010, serunya ora uwis-uwis. Dan foto kanan bawah itu waktu kita ndak bisa masuk apartemen, karena kunci ntah siapa yang bawa :lol:

sedikit foto ketika pesta blogger 2010, serunya ora uwis-uwis. Dan foto kanan bawah itu waktu kita ndak bisa masuk apartemen, gara-garanya yang didalem tidurnya mapan 😆

Kopdar adalah saat yang paling ditunggu-tunggu, karena apa? KANGEN YANG TERTAHANKAN :lol:. Setidaknya itulah yang dirasakan, ketika berhubungan dengan sesama blogger pada jaman saya dulu. Selain itu kopdar merupakan kesempatan untuk ketemu dengan blogger keren yang kalo sekarang istilahnya seleb blog. Jangankan ketemu, disalamin/disenyumin aja udah melayang rasanya :lol:. Yang paling berkesan adalah ketika Pesta Blogger tahun 2010 (semoga tidak salah) di Epicentrum kuningan. Blogger-blogger dari seluruh Indonesia berdatangan dengan kemauan dan biaya sendiri. Ada yang menginap di rumah sesama blogger, sewa penginapan bareng terus gak bisa masuk karena yang di dalem apartement tidurnya nyenyak banget walaupun udah digedor & di telp berkali-kali 😆 bahkan ada yang tidur di emperan Epicentrum, ADA :lol:.. Tanpa ada embel-embel seperti, baru datang kalo dikirimin tiket & biaya akomodasi :lol:, mana ada dulu seperti itu. Semangat seperti itu yang terkadang bikin saya kangen masa-masa dulu. Siapa ndak kangen coba 🙂

Namun waktu tidak bisa diputar kembali, dan makin ke sini banyak sekali pergeseran yang terjadi di dunia per.blogger.an. Apalagi 2-3 tahun ke belakang blog sudah dianggap sebagai media alternatif dalam penyampaian informasi, bisa dibilang setara dengan media (semoga saya tidak salah). Kelebihan blogger apa? Mereka menyampaikan informasi dengan ‘hati’, bilang suka ketika suka, bilang tidak suka ketika tidak suka dengan penyampaian yang santun tanpa bermaksud menjatuhkan/menjelekkan pihak lain. Berbeda dengan media online yang menyajikan data dan informasi tanpa boleh memberikan ‘rasa suka atau tidak suka’ (setidaknya ini menurut saya, minta tolong dikoreksi kalau salah ya).

Hal ini mulai diendus oleh industri digital, yang mana mereka membutuhkan masukan mengenai produk langsung oleh blogger yang menyampaikan opini dengan tulus, jujur dan menggunakan hati. Disamping itu juga, tren ketika mencari rekomendasi kemana sih? Kalau tidak ke teman terdekat yaa ke blogger, karena review yang berbeda dengan yang disampaikan oleh media online. Maka mulailah pelaku industri tersebut bekerjasama dengan blogger, dan muncullah istilah blogger berbayar.

Apakah itu salah? OTENTU TIDAK, KENAPA MESTI SALAH? Pelaku industri bekerjasama dengan blogger pasti ada kriteria tertentu, bisa jadi karena produk tersebut tercermin di pola hidup, hobi kegiatan kesukaan dsbnya dari blogger, bisa jadi juga karena penyampaiannya yang sangat urut, teratur dan halus sehingga pembaca ‘kena’ dengan pesan yang ingin disampaikan, bisa juga karena blogger tersebut mempunyai ‘massa’ yang spesifik atau loyal atau lucu dan seru, dsbnya, sangat beragam.

Ketika ada tawaran, adalah hak dari blogger untuk menerima atau menolak. Ketika menjadi profesi, adalah hak blogger untuk menjadikan sebagai profesi atau berjalan aja dengan kegiatan nge-blog yang dilakukan, maksud saya blogger tersebut tetap menulis hal apapun walaupun tidak sedang bekerjasama dengan siapapun.

Ketika menjadi profesi, dan isi tulisan penuh dengan link atau foto atau informasi mengenai satu produk atau kegiatan, mulai muncul pro dan kontra. Ada yang jengah,, sebel, kesel dengan blogger yang semua postingannya berbayar, ada juga yang biasa-biasa aja. Menurut saya itu lumrah, karena tidak semua hal yang kita lakukan itu bisa menyenangkan semua pihak. Hanya saja yang bikin sedih, ketika profesi tersebut kemudian menjadi bahan nyinyiran, pertemanan menjadi tidak sehat dan ada gap.

Hal yang sebenarnya tidak perlu terjadi, jika saja mau melihat dari sisi lain, manfaat tulisan tersebut misalnya atau kalau tidak suka yaa un-subscribes aja tanpa perlu menghabiskan waktu, tenaga dan pikiran untuk nyinyir, nyindir dsbnya. Hal seperti itu tuh yang malah bikin curhat panjang lebar kaya gini  kaaaaan 😦

Tapi dari sisi blogger sebenarnya hal ini bisa dijadikan sebagai bahan introspeksi diri. Apakah tulisan saya terkaku? Apakah tulisan saya berubah? Apakah pesan yang saya tulis itu tersampaikan? Apakah tulisan saya bisa meng-influence pembaca dsbnya. Bisa jadi, yang jengah tersebut kecewa karena pola tulisan yang berubah menjadi iklan semua tanpa adanya bumbu-bumbu tulisan yang lain, karena menurut saya blogger juga mempunya tanggungjawab kepada pembacanya, tidak sekedar menulis semau gue – sekedar saran

Jadi ketika ada pertanyaan apakah blogger sebuah profesi? YA JELAS BUKAN pan udah dijelasin diatas maliiiihh 😐 tapi ketika pertanyannya adalah APAKAH PEKERJAAN BLOGGER BISA MENJADI PROFESI? kenapa tidak 🙂

ttd – nunik rahmawati, blogger yang cinta damai, suka baper kalo keingetan jaman seru2an dengan blogger, suka menabung, suka cerewet tapi baik hati, tidak sombong, suka bagi-bagi buah dan sedang suka lari  :*

Advertisements

19 thoughts on “Apakah Blogger Sebuah Profesi?

  1. cumilebay.com says:

    Aku blogger manja hanya berbagi bahagia dan kancut, terus menulis meskipun ngak di bayar. Kalo ada yg bayar yaaa liat angka nya, kalo terlalu receh yaaa ditolak tapi tetep berbagi hahahhaa

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s