Berbagi Cara Memanfaatkan Waktu Ditengah Kesibukan

Niatan untuk bagi-bagi beberapa produk sebenarnya udah tercetus pas mau ulang tahun 5 april kemarin, bagi-bagi kebahagiaan gtu tapi baru keturutan hari ini karena kesibukan yang menggila. Jadi, mari kita segerakan *wink

Ndak susah, cuma pengen tau gimana cara teman-teman untuk membagi waktu atau memanfaatkan waktu ditengah kesibukan biar tetap waras, untuk bahan postingan selanjutnya hihihihi

Kalau saya, biasanya itu larinya ke dapur sekedar goreng tempe atau masak sayur untuk makan siang di kantor. Proses dari siapin bumbu untuk goreng tempe sampe akhirnya jadi tempe goreng atau pas nyacah bawang putih buat saya bisa mengalihkan pikiran sejenak. Apalagi kalo pas motong-motong gtu, perlu konsentrasi kalo ndak mau jarinya ikut terpotong πŸ˜† . Β Lumayanlaah dapet 30-45 menit

Atau terkadang update blog untuk topik-topik sederhana seperti artikel galau ini :lol:. Tapi kesulitannya itu kalo pas pengen rehat dan ndak nemu ide buat nulis #persoalan

Sadar gak kalau makin ke sini untuk sekedar ngopi-ngopi sejenak atau makan siang di luar sudah tidak memungkinkan. Apalagi kemacetan makin hari makin parah jadinya. terkungkung di kantor, macam gadis yang akan segera menikah jadinya dipingit *abaikan.. Ooh ini saya aja yang ngalami yaa #okesip *abaikan

Ada beberapa hadiah yang pengen dibagi, dan harusnya ada lagi yang lain cuma lupa kebawa πŸ˜† ..

....

Power bank 3000mAh, Sensibio H2OΒ from Bioderma, Pouch from Vis Batik

Kinarya Komunitas Srikandi

Pouch Kinarya Komunitas Srikandi

Silakan bercerita dikomen ya, bagaimana cara untuk membagi waktu atau memanfaatkan waktu ditengah kesibukan biar tetap waras.

Terima kasiih sebelumnya :*

ps: artikel ini bebas dari pesan sponsor yaa, cuma menyelipkan produk jualan mbakku aja, vis batik hihihi :*

Advertisements

42 thoughts on “Berbagi Cara Memanfaatkan Waktu Ditengah Kesibukan

  1. Nita Sellya says:

    Tapi aku cah selo ik, jarang sibuk *dibalang pintu*

    Kalau pas sibuk dan mau menjaga kewarasan, biasanya aku melipir sendiri ke pojokan mana gitu, ngerokok sambil ngopi. Gak mesti ke kafe, sudut ruangan juga bisa. Atau whatsapp-an sama temen2 di luar pekerjaan, ngehosip dan ngegibah *contoh buruk*. Kalau lagi bete banget ya tinggal tidur sekalian, maklum kerjanya di rumah jadi bisa ndabruki kasur kapan saja hahaha. Demikian dari saya. Hadiahku yang mana jadinya? *eh*

  2. nengbiker says:

    sebenernya pekerjaan di kantor itu yang bikin aku tetep waras sih.
    karena kalau di rumah semua serba ada, semua sudah ada. tinggal glimbung-glimbung aja nonton tv. #guemahgitu :))

    etapi beneran, yg di rumah ngga ada cuman koneksi internet (selain dari hp). jadinya biar tetep waras ya aku ngafe, ato nebeng wifi di ruma boss. buat bekerja. ya ampun selow banget idupku.

    untuk menyambung biar tetep inget apa yg seharusnya jadi kewajibanku, aku seneng cuci baju. kucek-kucek sabun. tiup-tiup busanya. nungguin air menuhin ember. gemes mbersiin kerah seragam suami. sikat-sikat bagian kaki seragamnya yg kena semir. ngecekin kantong2 cari duit yg ketinggalan… heaven deh kalo nemu 1000 2000. belom pernah dapet 100000 ketinggalan 😦

    • nunik99 says:

      astagaaa mbak, kamu karyawan teladan bangeeet, wajib gaji tinggi itu mah πŸ˜†

      NEBENG RUMAH BOSS, jadikan aku anak buahmu booos πŸ˜† … Sebagai sesama pencuci baju sendiri, sensasi menemukan duit di kantorng itu anugerah πŸ˜†

  3. Nich says:

    Saya sih, biar tetap waras, setelah beberapa jam kerja biasanya beranjak meninggalkan meja kerja (seringnya ngeloyor ke lantai 2 kantor) lalu teleponan sama anak dan istri (ya urutanya seperti itu, nyari anaknya dulu baru istri :p)

    Soalnya si kecil lagi masa-masa keemasan, banyak belajar hal baru, dan kian hari kian bertambah caranya berinteraksi. Jadinya kalau teleponan sama dia, pasti Papanya konsentrasi penuh menyimak kata-katanya sambil mengingat kembali apa kosa-katanya yang dia pakai kemarin. Maklum pulang ke rumah beberapa hari sekali πŸ™‚

    Oh, oh, apalagi kalau udah video call, bisa lupa sama *ini namanya kantor* malah ngajakin teman-teman bertingkah di depan smartphone :))

  4. potrehkoneng says:

    cara bagi waktu agar tetap produktif ya mbak? ehm… mari molaaaeee.
    Pulang kerja itu jam 16.00 tapi ndak mesti jam segini tergantung kerjaan yang ada yang deadline dalam waktu dekat apa ndak. anggap saja sampai kosan jam 17.00. biasanya abis itu langsung rebahan ngelurusin punggung seharian sambil nunggu adhan maghrib datang menjelang.

    nah abis maghrib sembari nunggu isya ini dipake buat ngaji. kadang kalau pas males ya baca-baca buku, banyaknya sih disambi twitteran. kekeke..

    nah abis isya biasnaya langsung cari makan di luar. maklum anak kost. biasnya baru kelar 1 s/d 1.5 jam. kira-kira itu sekitar jam setengah sembilan.

    nah abis itu sisa sambil nunggu tidur jam 11-an di pakai dengan bersosialisasi sama anak kosan. maklum ketemunya saja bisanya cuma malam. atau dibuat baca buku sembari twitteran. kadang kalau pas ndak capek banged bisa dipakai buat ngerajut (nah kalau merajut ini kadang suka lupa waktu tetiba sudah jam 11 saja. haha) dan tetap ya disambi mantau twitter.

    seringnya juga ngedrama korea. tapi ini udah ndak sengeri dulu lagi yang disambi begadang. cukup pengisi waktu luang.

    nah kalau wiken kan sabtu masuk sampai jam 12. biasanya siangnya dipakai buat tidur siang. sorenya ngerendem cucian. malamnya nyuci. nah besok minggunya biasanya dipakai buat setrika sama mbakong alias tidur sampai siang sak puase.

    #kelihatanbangedkalauseloyambaaaaa =))))))

  5. Luvie Melati says:

    Kalo aku mbak, disaat-saat lagi hectic berat dan tingkat stress melonjak beberapa derajat, biasanya saya duduk sebentar. Minum apa gitu. Entah yg panas atau yg dingin buat nenangin hati dan dinginin kepala sambil whatsapp-an di group. Klo butuh haha-hihi, biasanya sekedar “nyampah”, gangguin teman2. Atau kalau butuh “puk2”, biasanya ngobrol sama nyokap dan adek di group family. Sekedar ngobrol 10-15 menit biasanya udah bisa mikir jernih kembali. Teman dan keluarga tetep bisa jadi charger energi terbaik buat saya 😁

    • nunik99 says:

      aah ini, aku ntah kenapa banyak melupakan moment unt sekedar hubungi keluarga atau gangguin teman 😐 .. makasiih lho mbak, ini inputan banget buat aku :*

  6. irene says:

    Saya bingung mau komen gimana, soalnya sekarang saya gak sibuk-sibuk banget, persoalan saya justru mencari kesibukan πŸ˜€
    Nah kalau memanfaatkan waktu supaya tetap waras biasanya saya ngaduk-aduk kulkas kemudian bereksperimen di dapur, kalau dulu di Indonesia saya suka masak masakan Western sekarang disini saya justru memanfaatkan waktu buat belajar masak masakan Indonesia, dari mulai belajar bikin soto, sop ndeso dll.
    Selain itu saya sekarang jadi rajin ngeblog, maklum waktu luangnya banyak, dan gak ada macet-macetan jadi selalu pulang dari meeting dan ngantor tepat waktu.
    Kalau masih punya waktu dan masih cukup energi, sorenya saya jogging di pinggir pantai atau ikut kelas Mesh Up dance, Zumba, Yoga atau Pilates biar tetap bugar dan bisa tidur nyenyak.
    Agak OOTD karena ini bukan memanfaatkan waktu di tengah kesibukan, tapi memanfaatkan waktu agar tetap sibuk dan tetap waras πŸ˜€

    Komen ini pun bukan karena biar dapet hadiah mbak, tapi biar saya tetap punya teman berinteraksi dan supaya saya tetap waras :)))

    sun jauh,
    Irene

  7. Ajeng Lembayung says:

    aku kalo luang ki kalo ndak makan sih tidur. eh, itu selo atau ndak sih diselo-seloin. :)))
    belakangan ini lagi belajar gambar dan berusaha latian buat gambar, terus kalo bosen aku beralih ke baca buku. Buku yang kubaca sih cuma novel biasa yang berbahasa inggris buat ngelatih penggunaan kalimat. sekarang lagi berusaha belajar dan latian apa aja, termasuk waktu luang di bus dalam kemacetan. :3

  8. ridul says:

    Tante cantik! biarkan saya melakukan ini juga demi hadiah yang kau tawarkan :))

    Memanfaatkan waktu atau bahkan membagi waktu ditengah kesibukan deadline yang menumpuk dan pikiran kangen akan dua kucrit dirumah sebenarnya sangat sulit. Disaat saya memiliki sedikit waktu kosong, ndelalah ngerasa rugi kalo diabaikan atau diganti begitu saja tanpa bermain dan tertawa dengan para kucrit.

    Memanfaatkan waktu buat saya adalah sedikit dipaksakan karena alasan dua kucrit tersebut. Tapi label karyawan kantoran seperti saya, yang berkutat setiap harinya menghabiskan waktu 10 jam duduk didepan layar monitor, memaksa saya harus melakukan sesuatu untuk sekedar merefleksikan dan memanjakan diri.

    Dan yang biasanya saya lakukan adalaaaah booking paket massage traditional plus lulur dan totok wajah! nyehehehe..dijamin tan, tetep waras sewaras-warasnya dan lemak sedikit berkurang akibat urutan mbak-mbak reflexology itu :))

    dan ini biasa saya lakukan di jam pulang kantor. gapapalah pulang ke rumah rada maleman dikit, kan jarang juga punya Me Time yang maksimal seperti inih πŸ™‚

    • nunik99 says:

      AHAHAHAHA AKOWH KANGEN KAMOOOWH

      nah itu ide bagus banget!! aku udah dari kapan tau pengen massage atau totok wajah tapi tapi tapi *salahkan kerjaan *ditendang mas bos πŸ˜†

  9. E-no si @nagacentil says:

    Demi pouch batik nan cantik! *sesuai sama yang ngasih give away*
    Waktu itu bukan hati, jangan dibagi-bagi. Eh gimana?

    Sebagai commuter yang baik, estimasi waktu perjalanan musti jadi pertimbangan sebelum beraktivitas. Tinggal di selatan Jakarta (bukan Jakarta Selatan) tapi banyak kegiatan di ibukota solusi buat menggapainya udah jelas sih: commuterline yang makin nyaman dan irit waktu. Inget, waktu adalah uang. Jadi irit waktu artinya irit uang juga hahahaha
    Hidup yang seimbang bukan hanya soal kerja dan cari uang, social life juga harus jadi bagian. Makanya kopdar sana sini bukan semata demi eksistensi, melainkan interaksi dengan sesama. Makanya, sempet-sempetin deh buat ketemuan ben waras. Lha gimana kalo macet melulu? Antisipasi dengan memilih tempat kopdar yang mudah dijangkau kendaraan umum antimacet kayak TransJakarta, commuterline, dan ojek tentu aja. Atur waktunya juga supaya gak dilakukan di jam padat semisal Jumat-malam-dan-hujan (itu mah bunuh diri).

    Jadi kapan kita kopdar jeng Nunik?

    • nunik99 says:

      waktu adalah uang, noted!

      aku jadi inget tulisannya mbak ai yang: sibuk, apa itu sibuk .. menampar banget

      tapi kamu bener deh, selalu ada cara untuk social life kalo kita mau yaa *ngomong dewe :*

      kopdar bissa diatuuur

  10. alfakurnia says:

    Sebagai mamak tanpa ART merangkap supir pribadi anak-anak, kerja juga dari rumah, harus pinter-pinter memanfaatkan waktu untuk diri sendiri supaya tetap waras. Biasanya sih pas lagi di mobil nungguin pulang sekolah atau les bawa proyek crochet yang lagi dikerjain. Lumayan 10 menit gitu dapat 2-3 baris. Atau ya bawa buku bacaan yang ringan-ringan, karena kalau yang berat nanti gek malah stres.

    Atau pas sore-sore kalau semua kerjaan rumah sudah beres ya ngeblog atau foto-foto buat dipasang di IG. Kebetulan follow beberapa IG yang tiap harinya ada challenge posting foto dengan tema berbeda-beda. Lumayan lho, menghibur sekaligus belajar banyak hal baru. Dan jadi punya alasan belanja pernak-pernik untuk properti foto hihihi.

    Bikin prakarya sama anak-anak juga selain menghibur mereka, hiburan juga buatku. Cari-cari ide di Pinterest, belanja dan siapin bahan, gunting-gunting, lem-lem kadang menenangkan. Gitulah. Banyak sebenarnya cara memanfaatkan waktu di sela-sela kesibukan sehari-hari. Yang penting hepi pas ngejalaninnya kan.

  11. lindaleenk says:

    Aku kan bocahnya selalu hepi, ga pernah ga sibuk. #ehgemana
    Aku suka coklat, es krim. Trus kalau lagi pening gegara kerjaan biasanya aku tidur. #lah.
    Aku pernah nulis deh tentang gimana tips kalau lagi pening di sini:
    http://leenksite.blogspot.com/2009/04/tips-and-tricks-saat-jenuh-dengan.html

    Menyelipkan kewarasan ditengah kesibukan itu gampang, ngumpul sam orang tersayang. Atau sekedar chit-chat sama temen lama, yang kayak gini ga harus ketemu. Tapi misal ketemu ya makin mantep, tapi kan tapi kan suka pada sok sibuk dan berakhir ga jadi ketemuan. #kemudiancurcol
    Kadang seseorang cuman butuh didenger, jadi punya temen curhat it’s a must.

    Aku malah ga bisa nulis kalau lagi pening, butuh konsentrasi khusus buatku untuk membuat sebuah postingan. Apalagi postingan dengan tema, udah kayak nulis skripsi aja karena literatur yang tak baca kudu banyak biar bisa jadi sebuah postingan. (Tapi kalau kepepet 2 jam udah jadi sih itu tulisan).

    Jadi inti jawabanku apa ya? :)))))
    Memanfatkan waktu di tengah kesibukan biar tetep waras? Lakukan hal yang menurutmu enak, menurutmu menyenangkan dan biar mbenerin mood.(inti dari semuanya itu, kalau ndak mood apapun ga beres)
    mau yoga, makan, tidur, nonton, jungkir balik dan kemudian setelahnya mood bener. Bisa beraktifitas dengan nyaman dan bahagia lagi. :)))

    • nunik99 says:

      ahahahahaha doh, kok aku jadi tersindir yaaa πŸ˜†

      tapi emang yaa, tantangan di kantor itu emang memunculkan mood biar naik lagi terus bisa kerja bener *terdiam sendri

  12. Windi Siregar says:

    Aku ya?
    Aku?
    Hehehe aku biasanya suka keliling kota naik angkot. Kalo udah sampai di pullnya, aku balik lagi atau turun di tengah jalan trus naik angkot lain dengan jurusan yang lain. Jalan2 hemat, soalnya aku menikmati perjalanannya. Sekalian aku bisa liatin tingkah2 orang2 di angkot. Abis itu aku lanjutin belanja barang2 loak. Nyari barang loaknya juga bukan yang udah dipilih trus digantung rapi. Aku lebih suka yang di tumpuk di lantai, trus aku obrak abrik (istilahnya berenang, hihihi). Soalnya harganya juga lebih murah.
    Daan, belanja bulanan di supermarket atau belanja sayur di pasar udah bikin aku seneeeeng banget. Hiburanku ga mahal kok. Liat tomat ama cabe yang cantik2,aku udah girang.
    Gitu lhoooo

    • nunik99 says:

      eh medan ndak macet mot? doooh senangnya yaaa

      waktu pulang ke sumbawa 3 tahun yang lalu, aku pernah kaya gtu,, pake angkot keliling2,, tapi sayang sekarang di sumbawa udah jarang angkot, kebanyakan migrasi jadi tukang ojek *malahcurhat

  13. Atabelle says:

    Sekarang lagi rintis usaha kue mba. Kadang suka ‘spanning’ kalo diburu-buru orderan. Apalagi yang ordernya banyak ‘catetan’nya. Tapi balik lagi tetep bersyukur kalo ada yang order. πŸ˜€
    Nah biar tetep waras, aku suka melipir sejenak nonton variety show korea yang kocak. Se-episode doang biasanya udah balik mood bakingnya. Etapi kadang suka bablas nontonnya huahaha πŸ˜€ btw, happy birthday Mba Nunik. Semoga selalu bahagia! ❀

    • nunik99 says:

      iiih keren, kue apa? daerah mana? kapan2 mau pesen yaaa

      menyenangkan kalau punya usaha sendiri, bisa menentukan ngapa2in sendiri ya hihihi

      AMIN AMIN AMIN terima kasih banyak :*

  14. Icha Planifolia says:

    Hae Tante Kesayangan akooohhhh…demi pouch batik ketje mari kita mulai curhat segala kegalauan kasus percintaan…eh anu…pekerjaan maksudku. Iya, gitu. Pekerjaan kok, maksudku.

    Kita bagi dua ya; menjaga kewarasan di tengah kesibukan saat di Jakarta dan Yogyakarta. Harus dibagi dua? Harus. Karena beda banget ritmenya. Mehehehe.

    Saat masih jadi buruh kapitalis yang berkantor di Sudirman sedang kosan di Lenteng Agung, pergi shubuh buta dan pulang larut malam *lalu drama* cara aku menjaga kewarasan adalah melamun. Eits, sebentar…ini spesifik, yang aku lamunkan adalah cerita-cerita beberapa teman yang mengeluh soal belum dapat kerjaan. Iya, itu rutin kuingat-ingat. Kenapa? Karena itu selalu berhasil memompa semangat kembali, bahwa orang lain tuh kesulitan banget lho dapat kerja. Jadi aku selalu ucapin mantra sepanjang jam istirahat ; “Bersyukur kalau sibuk, artinya kamu masih dibutuhin. Bayangi nek selo abis gak ada yang butuh pikiranmu, tenagamu, dll.”

    Lalu, aku biasanya cari yang adem-adem, kayak beli smoothies di mall sebrang kantor gitu. Atau buah. Atau apalah yang nyegerin. Sambil whatsapp teman-teman kesayangan. Yak gitu.

    Kalau pas di Yogya, karena lebih ndak macet. Aku selalu bisa kabur untuk cari kopi atau green tea matcha. Dan ngobrol ngalor-ngidul sama server atau barista di kafe. Banyakin nanya kehidupan mereka (kalau mereka bersedia cerita). Biar ndak mikir hidup kita yang paling mesakke gitu. Atau ya haha-hihi aja sama orang-orang baru. Menyenangkan ngobrol ringan gitu sama kenalan baru tanpa tendensi, tanpa curiga gitu. Cuma ngobrol hore aja.

    Dan baik di Jakarta dan Yogya, selalu nyempetin baca buku dan nulis. Buku itu selalu berhasil mengalihkan perhatian dari segala kesibukan. Dengan baca buku juga, selalu ada inspirasi buat tulisan. Hasil akhir? Alhamdulillah, kewarasan terjaga.

    Duh, mamang ciloknya kok udah mau pergi. Aku jajan dulu yak!

    Shodaqallahul’adziim.

    :*

  15. Histor says:

    Mbak Nunik,, mau ikutan jawab…
    Kalo saya lagi riweuh di kantor, saya nelpon temen kantor yang biasa dijadikan tempat cerita laluuu berceritalah saya soal pengalaman berkereta pagi ini,, adaaa aja cerita2 seru dari berkereta. hihiii.. Itu hampir pasti saya lakukan setiap hari
    Kalau bukan soal cerita, saya berdiskusi soal akan makan kemana siang nanti, restoran mana yang belum dicoba dan musti disempatkan untuk dicoba.. Hahaa,, maklum tukang makan,,

    Ataauu,, mulai buat list belanjaan untuk rencana sarapan besok pagi dan dinner nanti malam. Ini seru nih mbak, suka ada aja ide2 dadakan mau nyoba ini itu, sambil sebelumnya browsing resep sederhana buat memasak A, B, C, D..

    Gitu deh mbak…

    Oia, last but not least, saya godain suami, ajakin dia becanda. Maklum orangnya pendiem, jadi butuh digoda,, sekalinya jawab, jawabannya bisa bikin saya terkekeh2,, ihiiiiww,, curhat dikit..

    Semoga dapet biodermanya.. πŸ˜€

  16. weirdaft says:

    Nasib jadi emak2 beranak 1 yg galau krn masih bertahan dengan double job kayak aku ini adalah kurangnya waktu buat me time. Tapi, tetap bersyukur karena krj di kantor yang suasananya rock n roll dan ngajar di tempat yg masih nggak protes walaupun aku ttp pake jaket, kemeja dan boots.
    Kalau di kantor nih, klien udah pada rame2 telpon karena aplikasi yg mendadak error, atau alat2 yg mendadak nggak terkoneksi ke aplikasi, suasana hectic plus kantor pusat yg kadang2 nggak mbantu blas, kalo suasana udah reda, aku dan kawan2 di kantor pasang posisi untuk 1 putaran. GET RICH!! hahhahaha….. itu benar2 membantu. kita main tim, saling hina, saling menjatuhkan, nggak penting siapa yg menang, nggak penting siapa di posisi paling atas, ujungnya2 ngakak. dan kalo disuruh balik lagi ke aplikasi lg, udah pada fresh hehehee…

    Nah, kalo get rich pun nggak membantu,biasanya aku ikutan kawan2 yg cowok, nongkrong di tangga sambil bawa2 gelas kopi, tarik sekepul dua, balik lagi, udah santai lagi. Tapi, yg paling juara itu kalo Yash udah telpon, ngomel2 karena emaknya plgnya masih lama. dengerin dia ngoceh2, ngobatin kangen.

    kalo udah sampe rumah ya biasanya langsung main sama Yash. kalo plg ngajar nggak kemalaman msh sempat suapin dia makan, plus ngajak jalan ke indom**t. dan sesama babu cuci di rmh, itu kegiatan wajib tiap hari minggu pagi. sambil nungguin makanan Yash matang, disambi rendam2 cucian dulu.

    Nah, kalo udah bener2 butuh buat me time, plg ngajar tinggal mampir aja di warung mie ayam dekat kampus. modal 10 ribu, plg ke rmh udah kenyang.

    Dan, sampe hari ini masih waras, Alhamdulillah πŸ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s