Pilihan yang Diambil Seorang Teman

Mengambil keputusan untuk menggunakan jilbab itu gak gampang, menurut saya. Butuh benar-benar siap mental, jiwa dan raga. Banyak hal yang harus disiapkan. Menggunakan jilbab bukan sekedar bagian dari trend fashion yang pengen atau harus diikuti, tapi lebih dari itu dan pastinya setiap orang punya alasan yang berbeda-beda ketika memutuskan untuk menggunakan jilbab atau tidak sama sekali.

Ketika SMA saya punya keinginan untuk menggunakan jilbab, tapi tidak diijinkan oleh ibu saya, dengan alasan yang sampe sekarang tidak saya ketahui, beliau cuma bilang seperti ini  “nanti kamu ga bisa pake baju yang lucu2 dek” #yaksip.. Alm. Ayah saya mendukung, beliau bahkan seneng banget ketika saya punya keinginan itu, tapi tidak pernah memaksa juga untuk pake jilbab. Iya, orang tua saya itu demokratis. Untuk hal-hal yang seperti itu mereka menyerahkan ke anak-anaknya, walopun kelemahannya tidak ada alasan apa dan kenapa, pun obrolan yang membuka pikiran atau memantapkan hati untuk akhirnya pakai jilbab atau tidak.

Tapi saya pernah pake jilbab ketika bulan ramadhan, iya hanya dibulan itu saya menggunakan jilbab. Lupa ketika kelas berapa, tapi hanya satu kali itu saja. Ketika kuliah, saya jugamenggunakan jilbab kalo ga mau dapet nilai D :lol:. Iya pada waktu saya mulai kuliah, di UII tidak diharuskan untuk menggunakan jilbab, wajib hanya ketika ada matakuliah agama. Tapi gara-gara kalkulus saya dapet D, akhirnya setiap hari pake jilbab ke kampus :|.

Bisa jadi karena ibu saya sangat mengenal anak ragilnya ini yang masih gampang berubah pikiran, tidak konsisten, masih sering tidak commit dengan keputusan yang diambil sendiri. Takutnya untuk hal ini juga saya tidak commit. Bisa jadi ya mam *menerawang

riuusa beberapa waktu yang lalu ngasih tau kalo dia memutuskan untuk menggunakan jilbab, dengan alasan yang membuat saya seharian merenung, itu adalah pilihan berani yang diambil riuusa and am really happy to hear that. Sampe akhirnya senin (14/4) saya maksain dia ke kantor biar lihat langsung perubahannya hahahahaha. Masih inget kalimat riuusa ketika pertama kali ngasih tau saya kalo dia bakalan pake jilbab “kamu ndak apa-apa to mba kalo aku pake jilbab? Aku ga bakalan berubah kok” .. iya ini agak absurd tapi yaa namanya juga hubungan portable ya, jadinya semua harus dimusyawarahkan terlebih dahulu *abaikan

Saya kapan? Saya sendiri belum tau. Saat ini saya belum siap, mungkin besok saya siap dan langsung menggunakan jilbab, atau malah tidak sama sekali. Kita lihat saja nanti 🙂

photo-16Ini foto kami yang pertama ketika riuusa pake jilab, tjantik! mungkin karena dia menggunakan warna hijau 

Foto featured dari sini

Advertisements

5 thoughts on “Pilihan yang Diambil Seorang Teman

  1. Ceritaeka says:

    Baru tau Riwis pake jilbab sekarang 🙂
    Anw, menurutku ini pilihan hati banget, udah lihat ada beberapa teman yan pake terus lepas tapi ada yang pakai dan terus pakai 🙂
    Apapun itu biarlah keputusannya datang dari hati.
    jadi kapan kita nge-pizza? Eh 😛

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s