Weekend Berempat di Wisata Pemandian Air Panas ‘Guci’, Tegal

Di Tegal kita ga ada planning khusus mau kemana. Sempat kepikiran muter2 tegal pake becak πŸ˜† , udah gtu ke pantai atau Guci. Akhirnya memutuskan untuk ke Guci. Pengen sekalian ke Brebes tapi kata supir angkotnya jalur kesana lagi rusak parah, batal deh.

Lokasi Guci dari tegal lumayan jauh, sekitar 2jam dan minim transportasi. Kalo mau pake angkot, dari Tegal naek angkot kuning sampe Slawi. Dari Slawi, naek angkot warna merah ke guci. Dari Guci ke Slawi pake mobil bak terbuka, terus naik angkot kuning balik ke Tegal.

Biaya:

  • Angkot Kuning Tegal – Slawi = 10.000 perorang (harusnya 7ribu, tapi kemarin kasih duit 50ribu, kembaliannya cuma 10ribu 😦 )
  • Angkot Merah ke Guci = 25.000 perorang
  • Mobil bak terbuka Guci – Slawi = +-25.000 perorang
  • Angkot kuning SLawi – Tegal = 10.000 perorang

Bisa juga pake mobil Elf, tapi karena penjelasan tiap orang yang ditanya itu beda2, kita ga nemu jawaban apakah Elf itu dari tegal ke Guci atau cuma sampe mana terus nyambung lagi ke Guci. Akhirnya kita memutuskan untuk naek angkot kuning ke Slawi, terus sewa angkot merah ke Guci, sekalian nganterin ke stasiun. Jadi ga perlu kawatir ga ada angkutan buat pulang(^__^).

Masuk ke lokasi Guci, dikenai retribusi 7ribu perorang. Dari beberapa sumber bacaan, di Guci ada 25 pancuran air panas dengan suhu yang berbeda dan diyakini penduduk bisa menyembuhkan segala macam penyakit. Dan airnya jernih banget, jauh beda dengan warna air kalo mandi di empang *abaikan.

Di Guci ada air terjun, kolam pemandian tertutup, kolam pemandian terbuka dan wisata alam (outbond, wana wisata, pendakian bukit perkasa). Pastinya kami pilih kolam pemandian yang gratis .

Ada tempat penitipan tas tapi ga ada kuncinya yaa, kalo semuanya berendam agak2 kawatir soal keamanan dompet, hp dll. Tapi kemarin dompet & hp nitip ke idunk yang ga ikutan mandi.

Ga ada tempat untuk bilas, jadi kalo mau sekalian shampoan & sabunan di kolam berendam juga bisa, orang2 yang berendam disana juga melakukan hal yang sama dan jangan kaget kalo lihat cowo cuma pake sempak atau dedek2 unyu hanya pake singlet hihihi soalnya itu pemandangan yang tertangkap di mata tapi ga tega buat di foto 😐

Pulang dari Guci, sempatin makan sate kambing muda di pertigaan Guci β€˜sate batibul’ … Dagingnya empuk banget dan wajib juga pesen teh poci kalau ga mau merugi πŸ˜† .

Its all wrap. Capek & pegel2 terbayar oleh berendam di kolam pemandian air panas, semacam refleksi badan di pancurannya, Β pemandangan sekitar guci, sate & teh poci plus obrolan yang menyenangkan (baca: absurd) selama perjalanan.

Biaya:

  • Angkot Kuning ke Slawi : 10.000 perorang
  • Sewa angkot Slawi – Guci – Slawi – Stasiun kereta : 250.000
  • Makan berempat (sate, gule, tongseng, teh poci) = 91.000
  • Tiket Kereta Bisnis Cirebon Express = 122.000 perorang

Jakarta – Tegal – Jakarta yang menyenangkan dan budget yang minim, siapa bilang tanggal tua ga bisa jalan2 & senang2? ^^. Terima kasih Tegal, next kalo mau ke Guci lagi harus spare waktu yang agak lama biar ngerasain naek mobil bak terbuka, explore wisata alam plus mampir ke brebes.

Sedikit mengenai sejarah Guci yang dirangkum dari beberapa sumber:

Mitos yang selama ini beredar, air panas Guci berasal dari air yang diberikan Walisongo ke orang2 yang di utus untuk menyiarkan dan menyebarkan agama islam ke Jawa Tengah, bagian barat di sekitar Tegal. Air tersebut ditaruh di sebuah Guci dan berkhasiat mendatangkan berkah, itulah kenapa lokasi tempat pemberian air itu dinamai Guci oleh masyarakat setempat.

Karena air pemberian walisongo sangat terbatas, di suatu malam Jum’at Kliwon, salah seorang sunan menancapkan tongkat saktinya ke tanah dan Atas izin Tuhan, mengalirlah air panas tanpa belerang hingga saat ini.

Setiap malam Jumat Kliwon, di tempat ini diadakan ritual mandi bersama yang banyak diikuti oleh pengunjung dari berbagai daerah. Menurut legenda setempat, lokasi Guci ini dijaga oleh seekor naga yang menempati sebuah gua di lereng Gunung Slamet. Naga itulah yang memberikan khasiat pada pancuran Pemandian Air Panas Guci.

IMG_0546sebelum nyebur

azimuth:0.000000||elevation:0.000000||horizon:0.000000penyesuaian dulu sama airnya, klo pertama kali nyemplung masih PANAAAAS πŸ˜†

azimuth:0.000000||elevation:0.000000||horizon:0.000000ini ceritanya refleksi di pancuran air panas,, jernih banget kan airnya

azimuth:0.000000||elevation:0.000000||horizon:0.000000semacam refleksi badan

azimuth:0.000000||elevation:0.000000||horizon:0.000000dikit2 “iduuunk fotooooo” πŸ˜†

IMG_0624segeeeeeeeerr

azimuth:355.849365||elevation:-5.641975||horizon:0.006099pemandangan seperti ini nih yang bikin ga pengen pulang 😐

Advertisements

11 thoughts on “Weekend Berempat di Wisata Pemandian Air Panas ‘Guci’, Tegal

    • nunik99 says:

      ga deket2 banget, tapi ga jauh2 banget juga *mbulet hihihihi… sepanjang mata memandang, pemandangan ini berserakan mba …

      pas kita turun itu hujan, mendadak diserbu sama kabut, sayang foto2nya blur semua,, dari angkot soale jadinya ga dimasukkan kesini hehehe

      ayoook kesana, aku aja pengen lagiiii πŸ˜†

      • rudi says:

        mbak kalo dari stasiun kereta api tegal, kemana dulu kalo mau naek angkot nya yg ke slawi,…? apa itu angkotnya udah ada di depan stasiun kereta api tegal…? makasih inpoh nya…

      • nunik99 says:

        Hai halo, kemarin itu karena sekalian dari nikahan temen dan dari gedung pernikahannya ada angkot yang ke slawi jadi tidak tau apakah di depan stasiun langsung ada angkot apa tidak… better tanya aja sama orang di sana yaa *tidak membantu *nunduk

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s