Jalan – Jalan ke Pasar Asemka

Sekitar 2minggu yang lalu saya jalan2 ke pasar Asemka, ga jalan2 juga si sebenarnya, tapi nyari mainan buat ponakan. Belum tau mainannya seperti apa cuma clue-nya adalah hello kitty & mobil remote #yaksip

1salah satu sudut pasar asemka. gambar dari sini

Awalnya mau naik busway, iya sejak dijakarta belum pernah sama sekali, tapi karena beberapa pertimbangan akhirnya memutuskan bawa kendaraan sendiri dan saya ga nyasar, Yeay! .. Dan bisa pulang dengan sukses haghaghag.

Sampe asemka sekitar jam 10.00, ternyata itu udah termasuk siang kalo mau dapat parkiran di depan jembatan atau di sekitar gedung, akhirnya memutuskan untuk parkir di gedung. Agak2 ragu karena jalan menuju parkirannya itu penuh dengan pedagang, sempit banget. Naik ke parkiran juga sempat ragu soalnya sampai di lantai 3&4 itu kosong, ga ada pedagang yang berjualan,  dan ga ada tanda2 tempat parkir. Gelap, spooky, sepi banget hanya ada 2/3 orang sliweran. Toko2 pedagang hanya sampe lantai 2, itu juga lantai 2 ga terlalu rame. Sepertinya lantai 3 & 4 digunakan untuk stockist.

Sampe lantai 4 memutuskan untuk turun aja, trs parkir di kota tua biar ga pusing2 😆 . Tapi pas di lantai 2 baru lihat kalo ada papan yang ngasih tau kalo parkir itu di lantai 5, 6, naik lagi donk 😆 . Itu juga karena sebelumnya lihat ada 2 mobil naik, makanya berani.

Akhirnya parkir di lantai 6, karena lantai 5 sudah penuh padahal sepanjang mata memandang, masih banyak tempat  tapi karena keadaannya juga seperti itu akhirnya memutuskan untuk parkir di lantai 6 aja.

Setelah parkirin keyko, peer selanjutnya adalah nyari lift. Di lantai 6 ada 2 lift tapi ternyata 1 rusak. Lift-nya kecil dan agak2 mengkhawatirkan juga soalnya pas turun agak2 goyang & bunyi 😐 .

Beberapa hal yang menjadi catatan waktu ke asemka dan bisa dijadikan masukan, dari kacamata pemula

  • Lebih baik jangan sendirian kalau bawa kendaraan sendiri dan parkir di gedung., terutama buat perempuan.  Karena lift mostly digunakan untuk keperluan angkut2 stock barang, yang kebanyakan adalah cowo. Kalo kemarin saya agak2 ga nyaman, karena pas mau naik ke parkiran dari lantai 2, satu lift dgn 3org pria yang angkut2 barang. Disamping itu juga, lift-nya agak2 mengkhawatirkan, goyang & bunyi. Plus Atapnya bolong sebagian Cyyn 😆 . Bukan negative thingking, tapi waspada :).
  • #barutau kalo disana semacam meng-raja/ratu-kan pembeli grosir, mungkin saya salah atau berlebihan, tapi kemarin sebagai pembeli satuan/bijian saya merasa dipandang sebelah mata sama beberapa banyak pedagang *sedih :(. Agak kaget dengan perlakuan ke pembeli yang sangat frontal, nada bicaranya ga enak, pas ditanya2 jawabannya singkat jelas padat & ga niat, sampe sempet kesel juga 😀 . Soalnya banyak tempat grosir yang pernah didatangi, cuma perlakuan untuk pembeli ya biasa aja. Butuh sabar & cuek sih, nanya2 aja kalo memang ada barang yang diinginkan
  • Kalo iseng mau nyari souvenir untuk nikah, ulangtahun,  acara2 lain atau untuk dijual lagi, asemka bisa dijadikan opsi, karena disana ternyata produknya sangat beragam. Dari mainan, boneka, tas, kosmetik, stuff spt topi slayer gelang, accecories untuk perempuan (kalung, gelang, jepit dll). Tapi mendingan keliling dulu untuk membandingkan harga.
  • Keadaan di dalam asemka sangat berantakan dan bisa dibilang kotar dengan sampah, tapi ga bau. Karena sampahnya itu hanya plastik2 pembungkus, bungkus makanan dll, sayang banget padahal
  • #barutau ternyata ada juga asemka pasar pagi, yang letaknya di sebrang pasar asemka yang saya datangi itu. Disana lebih begaram yang dijual untuk mainan, tas, dll.  Tapi kemarin ga sampe masuk kedalam, soalnya udah kelamaan ngubek2 di asemka satunya & karena panas banget jadi agak pusing.
  • Disekitar bawah jembatan depan asemka juga banyak pedagang, sayangnya ga sempat buat keliling2 nanyain harga. Padahal pas lewat, banyak barang2 lucu.

Tapi worth it lah ngubek2 asemka jam 10 sampe jam 2siang, dapet barang yang diinginkan dengan harga yang sangat masuk akal. Walopun sebenarnya, kalo saja saya mau lebih mblusuk2 lagi ke dalam, mobil2an remote bisa dapat harga yang lebih murah.

Oiya, disana saya sengaja ga foto2, jangankan foto2 keadaan sekitar, untuk keluarin hp aja ga berani hihihi. Mungkin saya berlebihan, tapi kalo menurut pembenaran, sekedar berhati2 aja 🙂

 

Advertisements

4 thoughts on “Jalan – Jalan ke Pasar Asemka

  1. ummu ammar says:

    saya msh bingung. asemka yang mba sebutin, dari luar kyk udah nggak kepake deh gedungnya. saya jadinya ke toko-toko yang di kolong jembatan layang itu. sebenarnya yang bersahabat dengan pembeli grosir, yang di gedung pasar paginya atau yang di kolong jemabatannya mba? maaf, masih pemula di asemka nih hehe

  2. togog says:

    maaf mbak, dengan nunik ya,,,,
    kalau boleh kasih masukan, untuk belanja ritel, semua bisa ditawar, tapi, kalau mau cari barang / sesuatu, mesti banyak tanya mbak,,,,
    kalau keamanan, didaerah asemka, cenderung aman,(dilihat kasus kejahatan),,
    untuk produk ATK, mestinya nyari di pasar pagi asemka, gedung lama,,,,( zona atk )
    untuk aksesoris,(asemka)
    untuk alas kaki( pasar perniagaan)
    untuk textile ( pintu kecil)
    untuk mainan dan fancy ( petak baru)

    maaf, ini dari pedagang yg di pasar pagi,,

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s