Jalan Jalan Ke Borobudur

Baru pertama kali ke waisak di Borobudur ya 25 juni kemarin. Ga bakalan bohong kalo motivasi kesana adalah untuk lihat pelepasan lampion, tapi saya lebih tertarik untuk melihat prosesi dari awal dan jadi bagian di upacara itu. Buat saya semua upacara keagamaan itu sakral dan harus dihormati. Ketika kita sebagai pengunjung ga bisa melihat dari dekat, ya sudah. Pasti akan ada hal2 menakjubkan ketika kita ikut terlibat disana, yang walaupun saya juga belum tau itu apa. Pun bisa menyaksikan prosesi lepas lampion akan menjadi bonus.

Ga tau nama prosesinya apa, tapi sempat ikut muter candi Borobudur sekali bareng teman2nya mba vie, yang skr jadi teman2 saya ^^. Walaupun kiri kanan riuh suara pengunjung , tapi sejenak saya bisa ngerasain suasana sunyi. Seolah2 saya menyatu dengan prosesi itu. Ga mikir apa2, lepas aja gtu, hanya ada umat yang sedang sembahyang dan Borobudur.

Sekitar 30 menit ngerasain damai banget, badan rasanya ringan , cuma berbekal pashmina buat nutupin kepala, yang wlpn ga ada gunanya juga, namanya juga hujan yaa 😆 . Hal menakjubkan yang membayar lunas semua dingin, laper, haus (ga berani banyak minum, soalnya takut kebelet pipis :|).

Disana juga ketemu temen baru yang notabene adalah temannya mas pepeng. Ketemu juga dengan mas anto, yang selama ini hanya berhubungan via email, karena urusan kantor. Ketemu ajeng lembayung juga haghaghag, di Jakarta udah lama ga ketemu, eh ketemunya di Borobudur.

Yang lebih seru adalah, ketika sekitar jam 01.00 dapat kabar kalo lampion mulai dilepas karena hujannya udah brenti. Berangkatlah kami ke Borobudur buru2,. Pada grabak grubuk, soalnya pada udah mau tidur semua 😆 . Sampe di depan pintu masuk Borobudur, ga boleh masuk sama satpamnya, tapi dengan alasan sudah reservasi di hotel manohara, jadilah kami dibolehkan masuk :lol:.

Ternyata di dalam sudah kosong, sepi banget, lampion yang dilepas itu cuma 5/10 (semoga ga salah) , mungkin untuk syarat aja, pikir saya. Sempat ngliat emang ada beberapa lampion yang udah terbang, tapi saking excited pengen lihat langsung ke Borobudur, lampion yang beberapa itu ga sempat difoto sama teman2, saya ga mungkin foto wong jadi supir hihihihi. Dari temen2 yang lain saya dapat kabar, kalo lampion diterbangkan minggu malam.

CAM00098

sebelum ke borobudur, makan siang disini dulu

CAM00107

Panggung prosesi acara terlihat dari pos keamanan. Di dekat panggung sudah penuh dgn pengunjung & umat yang akan melaksanakan ibadah. Masih hujan jadi berteduh dulu disini.

CAM00119

Ga tau yang lain, tapi saya ngerasain banget aura sakralnya

Ga mau mbahas pro kontra yang ada, karena niatan saya & rombongan adalah melihat prosesi waisak dari awal sampe akhir tanpa menganggu prosesi itu sendiri. Sadar banget kalo kita ada di posisi mau beribadah di hari raya tapi terganggu itu, rasanya gimana. Dan denger dari beberapa teman, kalau tahun depan prosesi tidak dibuka untuk umum, pun itu benar ga masalah buat saya mungkin itu yang terbaik untuk tetap menjaga khusuk dan sakralnya sembahyang.

Advertisements

3 thoughts on “Jalan Jalan Ke Borobudur

  1. penyiar_geblek says:

    gak berani banyak minum, soalnya takut kebelt pipis. soalnya kalo udah kebelet gak bisa nahan ya mbak? bihihik …
    ah sayang sekali kemarin sya gak bisa lihat upacara disana 😦

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s